TEKNIK LIGHTING PANGGUNG


TEKNIK LIGHTING PANGGUNG
Pencahayaan merupakan bagian yang sangat penting dari teater. Setiap adegan mungkin memerlukan teknik pencahayaan yang berbeda untuk menyampaikan perasaan yang bermain. Meskipun aktor dapat memberikan gambaran tentang suasana hati, pencahayaan dapat memberikan gambaran tentang suasana hati ketika tidak ada kata-kata yang diucapkan. Dalam proses desain pencahayaan, langkah pertama yang harus diambil adalah untuk mempelajari produksi. Bagian terpenting dalam pencahayaan adalah untuk memastikan bahwa para aktor tidak berada dalam bayang-bayang dan bayang-bayang yang Anda miliki tidak mengganggu para penonton.
warna
Warna dapat memiliki efek yang drastis dalam perjalanan adegan tertentu dari penonton. Ada tiga warna dasar yang digunakan agak sering; merah, biru, dan hijau. Ini dikenal sebagai warna utama pencahayaan. Ada juga warna sekunder. Pencampuran warna cahaya jauh seperti pencampuran cat. Ketika dua warna primer digabungkan (dua primata) warna sekunder dibuat. Warna sekunder dibuat dengan mengkombinasikan warna primer dengan cara berikut.
Red dan Green
Menciptakan Kuning
Green dan Blue
Menciptakan Cyan
Biru dan Merah
Menciptakan Magenta

Melalui trial and error yang anda dapat menggabungkan jumlah warna tertentu untuk menciptakan nuansa yang berbeda ratusan dan nada. Dalam banyak situasi warna tidak dicapai oleh lampu warna berbeda tetapi oleh plastik gel. Gel adalah potongan-potongan plastik yang dicat dengan warna yang berbeda sehingga ketika cahaya melewati plastik kemudian berubah cahaya untuk warna gel.  Gel ini tersedia dalam ribuan warna yang berbeda sehingga membuat pilihan Anda dari berbagai pencahayaan lebih besar dengan penggunaan warna.
Ada beberapa posisi yang berbeda Anda dapat menempatkan lampu. Tiga posisi utama depan, samping, bawah, dan latar belakang.Tujuan utama ini tercantum dalam tabel di bawah ini.
Front Lighting
Pencahayaan depan digunakan terutama untuk visibilitas dan warna. Hal ini juga digunakan untuk mengisolasi seseorang individu atau set piece. Lampu depan umumnya bekerja lebih baik jika ditempatkan pada sudut antara 30-50 derajat.
Side Lighting
Penggunaan yang paling umum samping efek pencahayaan. Sisi pencahayaan sering digunakan dengan warna lebih berani untuk aksen gerakan dan warna kontras yang datang dari sisi yang berlawanan.
Kembali Lighting
Seiring dengan pencahayaan sisi pencahayaan kembali digunakan untuk efek. Kembali pencahayaan sering digunakan untuk membuat kedalaman di atas panggung. Ketika digunakan dari sudut kembali pencahayaan rendah juga dapat memberikan rasa siluet. Satu hal yang perlu diingat ketika menggunakan pencahayaan belakang adalah bahwa lampu-lampu harus santai untuk para penonton. Jika lampu diposisikan ke mata penonton tidak akan menjadi pengalaman yang menyenangkan.
Down Lighting
Down pencahayaan sering digunakan untuk menciptakan ilusi kedalaman. Pencahayaan ke bawah juga bekerja sangat baik untuk mengisolasi satu orang dari yang lain.
Latar Belakang Lighting
Latar pencahayaan adalah gaya yang sangat berani pencahayaan. Hal ini lebih cerah daripada bagian lain panggung. Ini adalah cara yang sangat kuat untuk menciptakan sebuah gambar.

Beberapa peralatan yang sering digunakan dalam teater :
Ellipsoidal: Ellipsoidal dianggap sebagai perangkat utama yang digunakan dalam pencahayaan panggung. Lampu ini milik sekelompok lampu yang disebut fokus instrumen. Ellipsoids memungkinkan perancang dan teknisi pencahayaan untuk membuat tepi batang lunak atau untuk memotong bagian dari berkas untuk meninggalkan area gelap dengan menggunakan jendela.
Lampu ini biasanya ditentukan oleh jenis lensa mereka. Jika lensa ukuran 6 x 12 maka itu berarti bahwa angka pertama yang tercantum adalah diameter lensa dalam inci. Mengukur kedua adalah panjang fokus lensa. Panjang fokus adalah jarak dari lensa di mana sinar cahaya berkumpul. Panjang focal, biasanya diukur dalam inci. Ketika bergerak ellipsoids selalu merupakan praktik yang baik untuk memastikan semua jendela benar-benar tertutup. Dengan cara ini tidak ada cara untuk jendela untuk mendapatkan bengkok.
Fresnel: Fresnels umumnya digunakan untuk mencuci warna. Ketika lampu ini digunakan balok dapat diubah dengan memindahkan lampu belakang dan ke depan pada jalur yang dibangun ke dalam cahaya. Tepi balok di Fresnel selalu lembut dimana pada ellipsoidal tepi dapat berubah dari keras ke lembut.
Scoop: lampu ini adalah cara yang sangat baik untuk memberikan pengaturan cahaya penuh untuk panggung dengan sejumlah kecil lampu.
Par Cans: par dapat memberikan yang luas, sinar umum dan mencakup wilayah yang luas. Par kaleng mungkin lampu yang paling mudah untuk digunakan. Mereka sangat ringan dan mudah untuk ditangani. Mereka juga mudah untuk fokus. Lampu ini terlihat pada pertunjukan dan band karena daya tahan mereka.
Followspots: Followspots dirancang untuk mengikuti aktor individu. Lampu ini digunakan hanya untuk memberikan mobilitas para aktor di atas panggung. Followspots memiliki banyak perbedaan dalam disain. Setup dasar gel meskipun bersifat internal, dan juga rana kontrol. 
Control Devices: Ketika menggunakan lampu di atas ada satu aspek yang harus dihadapi : pengendali/ kontrol. Perangkat kontrol yang berbeda dan ada banyak tetapi melakukan fungsi-fungsi dasar yang sama. Yang pertama adalah kontrol untuk penggunaan. Fungsi lain yang mengontrol perangkat ini adalah tingkat kecerahan. Banyak beroperasi seperti saklar dimmer


LIGHTING (TATA CAHAYA PEMENTASAN)

http://sdnblimbing3mlg.files.wordpress.com/2008/05/231.jpg?w=97&h=98

Oleh: Inamullah El Rahmani
Editor: Muh. Lailaussarif

I. Pengertian
            Salah satu unsur penting dalam pementasan teater adalah tata cahaya atau lighting. Lighting adalah penataan peralatan pencahayaan, dalam hal ini adalah untuk untuk menerangi panggung untuk mendukung sebuah pementasan. Sebab, tanpa adanya cahaya, maka pementasan tidak akan terlihat.  Secara umum itulah fungsi dari tata cahaya. Dalam teater, lighting terbagi menjadi dua yaitu:
1.     Lighting sebagai penerangan. Yaitu fungsi lighting yang hanya sebatas menerangi panggung beserta unsur-unsurnya serta pementasan dapat terlihat.
2.     Lighting sebagai pencahayaan. Yaitu fungsu lighting sebagai unsur artisitik pementasan.  Yang satu ini, bermanfaat untuk membentuk dan mendukung suasana sesuai dengan tuntutan naskah.

II. Unsur-unsur dalam lighting.
            Dalam tata cahaya ada beberapa unsur penting yang harus diperhatikan, antara lain :
1.     Tersedianya peralatan dan perlengkapan. Yaitu tersedianya cukup lampu, kabel, holder dan beberapa peralatan yang berhubungan dengan lighting dan listrik. Tidak ada standard yang pasti seberapa banyak perlengkapan tersebut, semuanya bergantung dari kebutuhan naskah yang akan dipentaskan.
2.     Tata letak dan titik fokus. Tata letak adalah penempatan lampu sedangkan titik fokus adalah daerah jatuhnya cahaya. Pada umumnya, penempatan lampu dalam pementasan adalah di atas dan dari arah depan panggung, sehingga titik fokus tepat berada di daerah panggung. Dalam teorinya, sudut penempatan dan titk fokus yang paling efektif adalah 450 di atas panggung. Namun semuanya itu sekali lagi bergantung dari kebutuhan naskah. Teori lain mengatakan idealnya, lighiting dalam sebuah pementasan (apapun jenis pementasan itu) tatacahaya harus menerangi setiap bagian dari panggung, yaitu dari arah depan, dan belakang, atas dan bawah, kiri dan kanan, serta bagian tengah.
3.     Keseimbangan warna. Maksudnya adalah keserasian penggunaan warna cahaya yang dibutuhkan. Hal ini berarti, lightingman harus memiliki pengetahuan tentang warna.
4.     Penguasaan alat dan perlengkapan. Artinya lightingman harus memiliki pemahaman mengenai sifat karakter cahaya dari perlengkapan tata cahaya.  Tata cahaya sangat berhubungan dengan listrik, maka anda harus berhati-hati jika sedang bertugas menjadi light setter atau penata cahaya.
5.     Pemahaman naskah. Artinya lightingman harus paham mengenai naskah yang akan dipentaskan. Selain itu, juga harus memahami maksud dan jalan pikiran sutradara sebagai ‘penguasa tertinggi’ dalam pementasan.
Dalam sebuah pementasan, semua orang memiliki peran yang sama pentingnya antara satu dengan lainnya. Jika salah satu bagian terganggu, maka akan mengganggu jalannya proses produksi secara keseluruhan. Begitu pula dengan “tukang tata cahaya’. Dia juga menjadi bagian penting selain sutradara dan aktor, disamping make up, stage manager, dan unsur lainnya. Dengan kata lain, lightingman juga harus memiliki disiplin yang sama dengan semua pendukung pementasan.
Dari paparan di atas, semuanya dapat dicapai dengan belajar mengenai tata cahaya dan unsur pendukung lainnya.

III. Istilah dalam tata cahaya.
1.      lampu: sumber cahaya, ada bermacam, macam tipe, seperti par 38, halogen, spot, follow light, focus light,  dll.
2.      holder: dudukan lampu.
3.      kabel: penghantar listrik.
4.      dimmer: piranti untuk mengatur intensitas cahaya.
5.      main light: cahaya yang berfungsi untuk menerangi panggung secara keseluruhan.
6.      foot light: lampu untuk menerangi bagian bawah panggung.
7.      wing light: lampu untuk menerangi bagian sisi panggung.
8.      front light: lampu untuk menerangi panggung dari arah depan.
9.      back light: lampu untuk menerangi bagian belakang panggung, biasanya ditempatkan di panggung bagian belakang.
10. silouet light: lampu untuk membentuk siluet pada backdrop.
11. upper light: lampu untuk menerang bagian tengah panggung, biasanya ditempatkan tepat di atas panggung.
12. tools: peralatan pendukung tata cahaya, misalnya circuit breaker (sekring), tang, gunting, isolator, solder, palu, tespen, cutter, avometer, saklar, stopcontact, jumper, dll.
13. seri light, lampu yang diinstalasi secara seri atau sendiri-sendiri. (1 channel 1 lampu)
14. paralel light, lampu yang diinstalasi secara paralel (1 channel beberapa lampu).

Seperti yang telah di ungkapkan di atas, secara sederhana hal-hal tersebut adalah yang pada umumnya harus diketahui oleh lightingman, selanjutnya baik tidaknya tatacahaya bergantung pada pemahaman, pengalaman dan kreatifitas dari lightingman. Intinya, jika ingin menjadi ‘lightingman sejati’,  Anda harus banyak belajar dan mencoba (trial and error).

ASAS-ASAS PENATAAN CAHAYA
Kursus ini meninjau cahaya dari segi teori dan manfaat mencahayakan suatu pementasan. Tumpuan diberikan terhadap hal-hal berikut:
•  Fungsi dan kualitas cahaya
•  Aspek rekabentuk dalam cahaya
•  Asas elektrik; mengenali bentuk-bentuk seri dan paralel serta menggunakan undang-undang Ohm untuk menyelesaikan masalah tentang arus, rintangan, voltan dan tenaga.
•  Aspek optik – iaitu aspek pantulan dan pembiasan cahaya di dalam berbagai permukaan jenis reflektor dan ciri-cirinya tentang pembiasan cahaya.
•  Jenis dan fungsi lampu yang digunakan di dalam teater
•  Kegunaan warna di dalam pementasan teori warna dan pengawalan warna
•  Sistem pemalap [dimmer system] – manual dan memory
•  Mencipta ‘light plot’ dan membentuk ‘lighting cues’

10 TRIK APLIKASI WARNA
1.         Aplikasi warna cerah pada salah satu elemen luar, misalnya untuk warna merah bata pada pagar, menjadi aksen untuk keseluruhan rumah.
2.         Warna netral untuk fasad bangunan lebih baik, tapi jika ingin menggunakan wana cerah, aplikasikan hanya pada satu bidang.
3.         Perpaduan warna cokelat dengan hijau dapat membuat atmosfer ruang menjadi lebih tenang.
4.         Abu-abu muda serta hijau kecokelatan mampu menghadirkan kecerahan dalam ruangan.
5.         Pada warna ruangan yang terlihat monoton, tambahkan cahaya buatan agar ruangan lebih “hidup”.
6.         Warna-warna lembut dan cahaya buatan yang temaram dapat memberikan kehangatan dan keakraban suasana pada ruang keluarga dan kamar tidur.
7.         Permainan dinding dengan warna natural akan membuat ruangan lebih luas.
8.         Warna dinding natural yang berbeda-beda pada setiap ruang akan menciptakan suasana yang berbeda pula untuk masing-masing ruang tersebut.
9.         Pagar merah bata, dinding abu-abu tua, dan dinding abu kecokelatan membuat tampilan rumah lebih dinamis.
10.    Untuk menghilangkan kesan gelap di kamar mandi, gunakan keramik warna krem pada dinding dan putih pada lantai.
Unsur dekor juga memanfaatkan cahaya untuk membantu suasana tertentu. Misalnya, cahaya terang menyiratkan siang hari, atau cahaya berwarna biru menyiratkan suasana malam hari. Cahaya berwarna juga digunakan untuk memberi aksentuasi pada adegan atau tokoh tertentu.

—- SELAMAT MENCOBA —-

0 comments :

Post a Comment

Popular Posts

© Copyright 2013. Nuno's MULTIMEDIA. All Rights Reserved. Designed by: LBT (Lovely Blogging Tricks)